Cloud Server? Hmm… mahluk apaan tuh?

Cloud Server
Sebelum di lanjut ke bahasan yang berkaitan dengan pemanfaatan Cloud Server, baiknya bahasan kli ini ane coba bahas dikit soal Cloud Server. Bukan pake bahasa teknis melainkan ane coba pake bahasa yang paling sederhana. Pake analogi mobil. Halah….. Karena terus terang sampe saat ini masih banyak pengguna yang masih salah kaprah tentang Cloud Server. Ambil contoh, saat ini masih cukup banyak pengguna Cloud Server yg memanfaatkan sebagai web server beranggapan Cloud Server sama dengan Web hosting.

Mungkin ane bisa analogikan seperti ini. Tentu ente tau dong yg namanya On premise (Dedicated) dan juga Webhosting. Nah disini ane akan coba analogikan obrolan tentang server ini sebagai mobil. On premise adalah pada saat kita butuh kendaraan kita beli tu mobil terus kita pake deh semau kita tu mobil. Terus klo webhosting? Klo webhosting bisa di ibaratkan pada saat kita butuh kendaraan, daripada kita beli kita pilih naek angkot (angkutan umum) kita ga bisa pilih-pilih mo duduk dimana, klo misalnya supir angkotnya mo ambil untung di masukin deh tuh banyak-banyak penumpang, paling kita cuma bisa menggerutu sambil jubel-jubelan. Nah klo Cloud Server? Klo Cloud Server bisa dianalogikan klo kita butuh kendaraan kita sewa mobil, suka-suka kita yang mo naek berapa orang kek, mo duduknya selonjoran kek terserah deh kek gimana, ada kerugiannya juga sih, kita harus beli bensin, bayar tol klo lewat tol, dll tapi overall jauh lebih bebas, kenyamanan seolah-olah kita punya mobil sendiri namun bedanya ini kita ga beli, tapi sewa. Dari analogi ini udah kebayang kan Cloud Server tu gimana? Bisa disimpulkan Cloud Server itu kita seolah-olah punya server sendiri bedanya fisiknya ga ada.

Dari gambaran tentang Cloud Server pake analogi mobil tadi, klo kita melihat contoh kasus webhosting yang membedakannya klo kita langganan webhosting kita tinggal taroh file-file html/php yang kita punya abis tu tinggal kita buka deh alamat websitenya. Klo cloud server ga gitu, kita harus install dulu aplikasi LAMP (Linux-Apache-MySQL-PHP)nya. Kita mesti konfigurasi dulu baru deh kita masukin tu file html/php yang kita punya. Klo ga gitu ya ga akan jalan. Ga enak dong? Disatu sisi ga enak, tapi disisi lain lebih fleksibel. Ambil contoh jangan berharap kita bisa bikin server semacam youtube yang ada fungsi convert video dari avi ke flvnya klo kita langganan webhosting biasa, klo pake cloud server tentunya bisa, karena kita bisa gunakan server sesuai kemauan kita seolah-olah kita bener-bener punya server.

Itu baru contoh dari webserver, belum lagi klo kita omong mail server, berapa banyak webhosting (apalagi yang ada di Indonesia) yang menyediakan webhosting yang bisa di install mail server Zimbra? Butuh contoh lain? ga usah lah, banyak kok yang bisa kita manfaatkan dari cloud server yang kita punya.

Intinya, dengan Cloud Server, kita jadi punya pilihan selaen server fisik.Ente bisa belajar, testing atau bahkan develop sesuatu, daripada mesti beli server sendiri atawa pake punya kantor yang klo error besoknya bisa di semprot abis2an sama bos. Soalnya selain digunakan untuk kebutuhan production, banyak software house yang pake cloud server sebagai “dapur” mereka buat dulu, oprek2 dulu, klo udah OK baru deh di taroh di mesin production.

Halah kok tulisannya cupu gini? Please, klo besok-besok nemu bahasan2 kek gini di kategori Cloud ini, ga usah bingung terus nanya-nanya apaan seh nih? Kok seolah-olah Dejavu, kok ada tulisan yang isinya trik-trik cupu or whatever you say lah… yang lebih banyak ngebahas hal-hal yang mendasar atawa for Beginner kek gini. Sebenarnya bukan tanpa maksud ane nulis hal-hal begini, bahkan dibuatkan kategori khusus. Sengaja ane menambahkan kategori baru di blog ini, bukan apa-apa, melainkan buat ngebantu pengguna produk CloudOpen Infinys System Indonesia (kebetulan ane product owner untuk produk tersebut) biar ga bingung pada saat subscribe terus bingung mo ngapain sama tu server. Selain itu, bahasan-bahasan di kategori ini nantinya juga bisa dimanfaatkan buat temen-temen yang baru terjun kedunia komputer terutama dunia perserperan 🙂

Stay tuned untuk bahasan selanjutnya 😀

A. Hardiena

Teknoblogger, Linux Addict yang juga Pengembang Linux Zencafe, meraih penghargaan dibidang open source oleh Menkominfo M. Nuh dan Menristek Kusmayanto Kadiman. Saat ini berlabuh disalah satu perusahaan media terbesar Indonesia, VIVA.co.id. Hobi wisata kuliner dengan beberapa aktivitas seperti Koordinator IGOS Center, Koordinator Pokja Asosiasi Open Source Indonesia, Pembina Asosiasi Warnet Linux & Open Source Indonesia dan KPLI Bekasi.

4 thoughts on “Cloud Server? Hmm… mahluk apaan tuh?

  1. rotyyu Reply

    Jadi, cloud server = vps?

    • A. Hardiena Reply

      Banyak kemiripan antara Cloud server dgn VPS. Perbedaan yg paling gampang di lihat frameworknya, dimana VPS kita sewa perblok, sedangkan cloud kita sewa per resource. Paling gampang liat dari fitur on demand & autoscaling, klo resource mentok cloud server bisa menaikkan resource secara otomatis sesuai kebutuhan dan dibayar sesuai kebutuhan tersebut.

  2. diko89 Reply

    mas nyak nihh kalo yang ada say baca jga dari sebuah situs bahwa Cloud Server harus memiliki komponen ini:

    Terdiri atas lebih dari 1 server! Jika cuma 1 server berarti bukan cloud
    Failover: secara otomatis jika server 1 down maka diambil alih oleh server lainnya
    Load Balancing: secara otomatis beban dibagi kepada server anggota cloud
    Session Maintenance: secara otomatis session id di-maintenance pada level cloud, sehingga jika terjadi perpindahan layanan server maka session tetap terjaga.

    soalnya saya mau mnegagkat TA tentang cloud server ini dan binggung dengan penjelasan. sekiranya mas punya sumber yang bisa dibaca dishare ya mas 🙂

  3. pengertian cloud server Reply

    Thank’s info yang Anda berikan. jadi tambah tahu nih 😀
    Lihat link ini juga yah!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *