Menimbang kontroversi buku sekolah vs tablet

Ebook atau Buku Cetak? Yuk Kita kupas. Jujur tadinya pengen nulis pake bahasa Indonesia yang baik dan benar buat artikel ini, sudah panjang lebar akhirnya di hapus dan ketik ulang. Jujur lagi, keknya kok janggal, serasa membohongi diri sendiri, this is me, Ini loh gaya saya (shame on me yang ga bisa berbahasa Indonesia yang baik dan benar, sorry for that lah, mo gimana lagi kekeke). Yang penting esensinya, iya toh?

Brainwashing? Ngga lah, Ane cuman mencoba mendudukkan issue ini dari sudut pandang ane, dengan argumen yang ane punya tentu, klo ente ga sependapat monggo silahkan berkomentar, but no flamming please, ga usah takut, tidak ada kok dalam sejarah blog ini ada komentar yang di hapus, satu kali pun, selama anda menjaga nettique dan ga spamming ga ada alasan juga buat ane. Bisa di cek dari komentar2 di blog ini.

Banyak yang nyinyir dengan rencana Anies Baswedan mengganti buku pelajaran konvensional menjadi ebook dan menggunakan tablet. Whadda heck, anggarannya dari mana, proyek lagi dong ujung2nya? Bahkan sempat liat di medsos ada yang berpikiran buruk pasti ini akal2annya Jokowi CS buat balikin modal kampanye. Come on, wake up men. He is your president now. Ane juga bukan penggemar Jokowi kok. Tapi bukan berarti ane harus terus bermimpi. Walaupun ane juga bukan penggemar Prabowo atau sapa aja yang jadi kandidat presiden saat kemaren. Ane juga bukan fans berat Anies Baswedan walaupun ane salut dengan apa yang telah beliau lakukan jauh sebelum namanya bapak ini ramai di perbincangkan sejak pemilu kemaren. Seriously, ga ada tendensi apa2, ga ada yg keluar duit apa2 buat saya. Sekedar ngungkapin apa yang ada di benak saya terkait kontroversi ini. Thats it.

Ide soal tablet dan ebook ini ane udah kepikiran dari jauh hari, pada saat tablet speknya masih abal2 dengan OS Android Froyo, malah dari sejak ada program OLPC (One laptop per Child) yang didanai oleh LSM2 seluruh dunia waktu itu. Pernah ngobrol ke instansi terkait kasih wacana, cuman emang ga ada manfaat juga seh, kita blom secanggih itu waktu itu. Atau pejabat2 kita yg gaptek, entahlah.

Ngapain pake tablet? Ntar anak2 bukannya belajar malah maen games atau buka yang ngga2.

Segitu piciknya pikiran kita klo berpikir klo fungsi tablet cuman buat maen game. Atau jangan2 selama ini itu yang ente lakukan sehingga mindset yang ente punya berkonotasi klo TABLET = GAMES? Tinggal bikin tabletnya ga bisa internetan, di bikin ga bisa install selain epub atau pdf beres kan? Mo lebih ekstrim bikin cuman item putih. Beres kan? Ane sendiri sudah melihat tablet sebagai kebutuhan, baik buat pendukung pekerjaan ataupun buat baca ebook, artikel atawa browsing2 blog orang, walaupun ada game paling cuman di buka pas mentok sinyal ga ada, ebook atau artikel internet yang udah ane simpen offline sebelumnya dah bosen diliat, atawa (maaf) lagi di wc yang beneran sumpe udah kaga ada sinyal sama sekali dan alasan diatas.

Loh, steve jobs atawa petinggi IT aja ogah anaknya nyenggol tablet.

Balik lagi, come on. Baca/liat baik2 alasan beliau2. Klo gadget tersebut emang cuman punya fungsi buat pelajaran, yakin mereka bakal menolak? Yang mereka ogah itu kan kasih anak2nya tablet, ipad atawa gadget biar ga disalahgunakan. Lah wong tabletnya ga ada isi apa2 selain ebook kek ane bilang tadi yakin mereka akan berpikiran sama kek skr? Yakin di sekolah anaknya ga pake ebook trus pake tablet atawa apa? Jangan men-genalisir masalah dong kang. Walaupun sama2 bahas soal tablet, esensi pembicaraannya beda jauh. Yang satu teknologi buat pembelajaran, isinya ebook semua, yang satu teknologi buat di tenteng terserah buat game atau ngapain.

Gimana dengan efek radiasinya?

Sekali lagi kita bukan hidup di jaman batu. Tablet bukan hanya ipad atawa android tablet yg biasa anda beli di toko komputer. Bagi orang2 yang emang ebook freak, mereka pasti akan beli kindle yang punya teknologi e-ink buat baca ebook, bukan sekedar gaya2an tapi memang teknologinya didisain biar ga merusak mata. Ane seh ga sampe gitu juga, masing sayang duitnya. Makanya masih pilih tablet yang umum yang bisa multifungsi, at least mentok2nya masih bisa ngegame atawa liat youtube kekeke. Yes, ada teknologi e-ink yang emang didisain buat ga ngerusak mata. Yang skeptis bilang namanya layar tetap merusak mata, come on. Baca buku juga ngerusak mata kok. Waktu kecil ane sering dimarahin gara2 dikamar, lampu 5 watt, sambil tiduran baca buku wiro sableng atawa kho ping hoo, takut rusak matanya kata orang tua kekeke…

Listriknya aja susah gimana mo baca ebook pake tablet?

Loh, kenapa kita yg pusing seh. Itu urusan pemerintah buat pusing. Kita gaji DPR buat berpikir, kita setor pajak biar ada yg ngurus ni negara, klo ga ada hasilnya buat apa, ga usah ada mereka aja klo gitu. Ane pernah ke perbatasan papua di daerah yang terpencil, disana ada LSM yang kasih 1 tower yang listriknya tenaga surya di share biarpun cuman dapet listrik 5 watt tiap rumah, setidaknya klo malem ga gelap gulita mereka punya kampung. Atau ke salah satu pulau di Sulawesi yang mereka swadaya beli panel surya yang klo siang ga ada listrik tapi malam setidaknya anak2nya bisa mengaji atau bercanda ria dengan rekan2nya. Ujungnya aceh yang bahkan babi hutan aja ga takut berkekiaran deket manusia? Bahkan di salah satu pelosok di pulau ibukota negara kita di pulau jawa yang masyarakatnya gotong royong bikin listrik pake tenaga air terjun dibelakang kampung, dan banyak contoh lain. Bisa aja kan pemerintah kasih 1 panel surya di tiap sekolah trus tu tablet di charge rame2. Atau gmn lah, pinter2an kita doang kok itu. Penekanan disini adalah dimana ada kemauan InshaAllah ada jalan. Klo dari awal kita udah ga mau berubah, sampe kapan bakal berubah. Agama yang ane anut ngajarin gitu, dan ane yakin agama ente juga sama bukan?

Buang2 duit rakyat, mahal!!!

Soal mahalnya, catat, Anda diboongin tukang toko!!! Tau ga harga tablet yang biasa anda beli harga satu jutaan keatas itu harga produksinya ga sampe 100-200rebu? Yang anda beli adalah merk atawa spek bukan fungsi!!!! Kasih ane duit, kasih ane regulasi biar ga harus bayar pajak tu barang (kepentingan bersama loh ya), jangan bikin susah di bea cukai, di pengiriman blabla, cukup dengan 1000 piece bahkan kurang ane bisa bawa tu barang dengan harga yg ane sebut diatas!!!! Ini bukan karena ane mo proyekan ya, lebih sekedar pembuktian omongan ane. Ga minat juga kok bisnis ginian, not my competencies. Itung aja sendiri, emang duit yg keluar buat buku sekolah selama ini ga sampe segitu? Tanya sono ma temen2 dari kemendiknas.

Anggaran lagi, proyekan lagi?

Come on, habis makan apa seh. Emang tanpa ada rencana masuk tablet ini Indonesia bersih dari korupsi dari proyek, mimpi bos!!! Realistis aja Indonesia ga akan bebas dari korupsi, setidaknya sampe 5-10 taon kedepan. Yang bisa kita lakukan adalah menekan tingkat korupsi, bukan memberangus habis. Indonesia gitu loh. Azas pesimistis soal korupsi. Terlalu idealis rasanya klo saat ini juga, detik ini juga Indonesia ga ada korupsi. Selalu ada oknum dimana2 #curcol wkwkwkw

Jadi mending habis di korupsi kitanya ga dapet apa2 atau setidaknya anak2 kita bisa punya kesempatan lebih baik. Urusan penindakan korupsi kita punya monitoring, punya KPK, punya polisi, blablabla. Buat apa mereka kita gaji pake uang pajak kita. Suruh Jokowi CS beresin aparaturnya, buat apa mayoritas kita pilih beliau jadi presiden klo ga mau benahin?

Duitnya kan sayang, kenapa ga dipake bangun atau benerin sekolah yang ada? Emang dengan kondisi sekarang sekolah bener? Banyak sekolah dibangun?

CMIIW, anggaran beli buku kurikulum 2013 aja 2 trilyun, itu di luar dana BOS. Blom klo dana BOS dikelola dengan bener. Bukannya sok tau, dikit2 dari pengalaman pernah ngajar SMA dan SMEA (SMU dan SMK sekarang red) ane ngeliat dana BOS ga seratus persen tepat sasaran kok. Banyak yang masih harus dirapikan. Ini linknya http://kemdikbud.go.id/kemdikbud/berita/1014, atau malah di media ini ditulis biayanya sampe 6 trilyun yang bahkan ini masih dianggap murah http://kupang.tribunnews.com/2014/09/10/biaya-kurikulum-2013-telan-rp-6-triliun

Untuk pembangunan sekolah itu udah ada bujetnya, pos anggarannya terpisah. Jadi jangan mimpi duit buat beli buku bakal dipake buat benerin sekolah. Bukan begitu cara kerja perputaran duit di pemerintah negara yang kita cintai ini.

Ga cukup bujet, ada CSR kok, perusahaan asal di ajak omong baek2 sapa seh yang ga mau?

Tapi bener loh, ga perlu budget baru, ga perlu dana baru. Klo perlu kita sama2 geruduk pak Anies klo dia sampe pake anggaran laen. Cukup alihkan duit anggaran beli buku yang trilyun-trilyunan itu tadi jadi beli tablet sesuai bayangan dan gambaran ane diatas. Ane rasa jauh lebih bermanfaat. Bukan buat ane, buat ente. Tapi buat generasi berikutnya.

A. Hardiena

Teknoblogger, Linux Addict yang juga Pengembang Linux Zencafe, meraih penghargaan dibidang open source oleh Menkominfo M. Nuh dan Menristek Kusmayanto Kadiman. Saat ini berlabuh disalah satu perusahaan media terbesar Indonesia, VIVA.co.id. Hobi wisata kuliner dengan beberapa aktivitas seperti Koordinator IGOS Center, Koordinator Pokja Asosiasi Open Source Indonesia, Pembina Asosiasi Warnet Linux & Open Source Indonesia dan KPLI Bekasi.

3 thoughts on “Menimbang kontroversi buku sekolah vs tablet

  1. princeofgiri Reply

    ah serius amat lu nulis. sampe lupa itu awalan ‘di’ buat kata kerja, mustinya digabung.

    • A. Hardiena Reply

      Wkwkwk, ya itu tadi, saking esmosi liat orang2 yg blom apa2 udah pada berburuk sangka. Ane juga ga tau apa yg dipikiran pak menteri, cuman setidaknya apa salahnya beliau mencoba, dicoba aja blom dah pada ribut, dah pada negatif thinking, gimana tau tu ide bagus apa ngga kekeke…

  2. kaisarcodot Reply

    Sabar om
    dikit2 kok emosi ntar ane ajak udut bareng nih hahahahaha

    tapi ane setuju juga ci atas apa yang ente tulis demi kemajuan bangsa dan negara…..merdeka !!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *