Kredit, Antara Bos dan Karyawan

Sebenernya ini bukan sebuah analisa, bahkan bisa ane bilang cukup bias. Karena ini tidak mewakili perusahaan kredit secara keseluruhan. Ini cuma kejadian kecil yang ane alami. Ga terlalu kruasial dan ga harus dipermasalahkan.

Kejadiannya beberapa waktu yang lalu ane iseng liat produk di toko temen, karena ga ada uang cash ane mo urungkan niat deh, tapi rupanya tokonya terima kredit. Wuah mayan nih, pengen ngerasain yang namanya belanja nyicil… Karena sistem kredit di toko temen ini menggunakan leasing, ngurus-ngurus deh tuh, padahal ane seumur2 belom pernah beli barang dengan sistem kredit…. Ane siapin deh tuh kebutuhannya, karena ane wiraswasta, yang dibutuhkan Fotokopi KTP, SIUP, NPWP dan rekening koran, berhubung rekening koran hanya terbit 1 bulan sekali dan diawal bulan akhirny disetujui ga perlu rekening koran, cukup fotokopi tabungan, wah klo tabungan ane agak bermasalah, karena tabungannya biasanya cuma dipake buat transaksi alias terima transferan doang duit ditabungan sifatnya cuma lewat, masuk terus keluar lagi… ga ada duitnya…. but who care, adanya cuma itu…

Angka yang dikreditpun biasa aja. Klo mo sabar tahan napas satu bulan bisa lah kebeli…. Karena memang tujuannya pengen nyobain yang namanya belanja nyicil ga masalah lah, ane ambil deh tuh kreditan. Nah yang sedikit lucu proses yang ane alami selama pengajuan aplikasi ini…. Dari temen anenya seh ga masalah, malah beliau sangat ngebantu ane untuk masalah proses di tokonya…. Tinggal masalah di pihak kredit…. Untuk dapat disetujui, pihak kredit melakukan survey sana sini, survey kerumah, survey kantor trus telpon sana telpon sini yang menurut ane “cukup” bikin repot… Ampe bisa dibilang seluruh dunia tau klo ane gi ngambil kredit… cape deh…. Tau gini mending bayar cash deh….

Jauh berbeda dengan pengalaman karyawan ane pada saat dia kredit motor yang harganya sekian lipat dari harga kredit yang ane ajukan… Cukup kasih foto kopi KTP sama slip gaji terakhir. Prosesnya pun jauh lebih mudah, Pihak kredit menelpon kekantor (ga sampe dateng survey kekantor segala) dan habis itu survey kerumah, selesai beberapa hari kemudian dikirim deh tuh motor yang notabene harga kreditnya jauh lebih mahal daripada harga kredit ane yang “cuma” separonya, Ga harus tau apakah tu karyawan bayar pajak apa ngga, Ga harus tau apakah tempat tu karyawan kerja fiktif atau ngga, dan sebagainya…. Bertolak belakang dengan klo kita ngajuin bukan sebagai karyawan, di minta NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak) lah, di minta SIUP (Surat Ijin Usaha Perdagangan) lah banyak deh …..

Klo tau gitu, nyamar jadi karyawan deh, mungkin kejadiannya ga akan serepot yang ane alami, tinggal bikin slip gaji, terus suruh sapa kek tanda tangan, sekretaris kek, bendahara kek sapa lah….. Beres deh….. Lagian ane ga kepikiran sampe situ, orang namanya juga iseng-iseng…

Dari kejadian ini, kesimpulan sementara yang ane ambil Wiraswasta ngga cocok untuk kredit barang….. Perusahaan kredit jauh lebih percaya karyawan yang ane gaji dibanding ane selaku “bos” yang menggaji karyawan ???? Cape deh…

Mudah-mudahan sih ini cuma unique case aja, cuma kejadian yang ane alami…. Mudah-mudahan ga dialami ma temen-temen yang lain….. 😀

5 thoughts on “Kredit, Antara Bos dan Karyawan

  1. ghian Reply

    hihihihihi…..
    ada bos mencoba kredit ;))..
    pasti ribetlah bos, :)).
    mendingan pura2 bikin slip gaji ndiri,
    cap tinggal ada ndiri, tanda tangan banyak yg bisa di suruh hahahah..

    hehehe mendingan jadi karyawanya om anjar ach ,, xixixixi…

  2. klunxer Reply

    Kalo kegagalan itu adalah enjoy yang tertunda, kalo kridit itu,bayar cash yang tertunda, intinya, kalo bisa ribet kenapa mesti gampang 😀

    *met tahun baru 4 bung anjar*

  3. xarom Reply

    lho…belum pernah kredit ya om?
    btw, met tahun baru 2008

  4. A. Hardiena Reply

    kekkeke iy nih, blom pernah kredit barang, makanya pas coba baru tau klo repot ngurusnya 😛

  5. mi-nux Reply

    xixiixixixixixi… dah tu aja

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *